Konsultan Perizinan Terbaik di Indonesia Mengatasi Segala Perizinan yang Dibutuhkan Perusahaan Anda Hubungi Kami : Telp. 02186908595

KLHK sederhanakan izin pemanfaatan limbah B3

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan melakukan debirokratisasi melalui Unit Pelayanan Terpadu serta penyedarhanaan beberapa persyaratan izin pemanfaatan limbah bahan berbahaya beracun (B3) sehingga diharapkan lebih efisien dan tak menghabiskan waktu lama.

"Selama ini yang sering dikeluhkan sejumlah dunia usaha adalah lambannya proses mendapatkan izin pengelolaan limbah termasuk izin pemanfaatan. Mulai saat ini keluhan seperti itu sudah tak ada lagi," kata Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Berbahaya Beracun (B3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tuti Hendrawati Mintarsih, di Surabaya, Kamis.

Hal tersebut disampaikan Dirjen Tuti Hendrawati Mintarsih di depan seratusan pengusaha yang menghadiri bimbingan teknis serta peninjauan sejumlah industri pemanfaatan limbah B2.

Menurut Dirjen Pengelolaan Sampah.Limbah dan Bahan Berbahaya Beracun, upaya debirokratisasi harus dilakukan dengan penyusunan peraturan pelaksanaan sebagai turunan dari Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah.

Dikatakan, beberapa peraturan pelaksanaan pengganti saat ini telah disiapkan dalam bentuk Rancangan Peraturan Menteri KLHK untuk segera dapat diterbitkan.

Kementeriannya, kata Tuti, menjamin mempersingkat pengurusan izin pengelolaan limbah bahan berbahaya beracun agar lebih efektif dan efisien dari lima hari dimungkinkan menjadi sehari.

Dikatakan, kementeriannya sudah sepakat untuk mengurangi jangka waktu pengurusan dari lima hari menjadi hanya satu hari.

"Tentu dengan catatan segala dokumen yang disyaratkan sudah dipenuhi," kata Tuti.

Menurut dia, dengan adanya kemudahan ini diharapkan tak ada lagi alasan bagi pengusaha untuk tidak mengelola dan melaporkan limbah industrinya dengan baik, mengingat segala hal yang selama ini berbelit sudah dihapuskan.

Dikatakan, jumlah industri di Indonesia makin banyak sejalan dengan majunya perekonomian nasional dan kondisi mengakibatkan volume limbah yang dihasilkan juga makin besar.

Selama Agustus-September 2015, jumlah limbah B3 yang dimanfaatkan adalah 1,82 persen dari 102 juta ton limbah B3 yang dikelola.

Prakiraan nilai dalam pemanfaatan limbah B3 selama 2014 mencapai Rp22,1 triliun dengan jumlah total limbah B3 dimanfaatkan 8,59 juta ton. 

Copyright © 2017 PT. BINA MANAJEMEN GLOBAL · All Rights Reserved
powered by sitekno